"Everyone has a story to tell. There’s a reason why they are the way they are. So, before you start talking, please look in me, in my eyes of words, where I pour everything that crippling up inside my only heart that still beating alive. There will be some connections between our lines where we could meet up at some point, understand each other. Spread the love that once we had. Stay safe & stay alive."

Seandainya

Bismillahirrahmanirrahim

1144 - 3 Zulhijjah 1433




Angin berlalu sepi.
Aku terdiam bisu menikmati keindahan alam.
Minda ligat memikirkan kehidupan akan datang.



Seandainya.
Rasulullah masih ada.




Aku sangat rindu.



Sollu 'alan Nabi.



Ya Allah, dengan hati yang serba salah aku mohon agar aku dapat bertemu dengan Kekasih-Mu.




Serba salah kerana sering lalai.
Baginda pasti sedih.
Kenapa?



Lihat saja dunia sekarang.
Moden, canggih dan sangat maju.



Tetapi.



Sangat menyedihkan.
Sangat.


Melihat paparan utama akhbar, media massa.
Aku berasa sangat kecewa, takut, sedih.
Bagaimana kehidupan akan datang?


Seandainya dunia masih begini?
Maju tetapi akhlak merudum kebelakang.
Kembali pada zaman silam yang hitam.


Zaman Jahiliyyah terdahulu.
Membunuh, Berzina, Merompak, Berjudi, Arak.
Semuanya ciri masyarakat Jahiliyyah dahulu!


Tidakkah kalian sedar?
Aku takut.


Aku takut, seandainya nanti.
Seandainya nanti aku disoal mengapa tidak memberi mereka peringatan.
Aku takut dengan azab-Nya.


Seandainya.
Aku mampu kembalikan dunia seperti zaman kemenangan Islam dahulu.
Seandainya.


Seandainya juga Baginda masih hidup.
Berada di bumi menegakkan Islam.
Aku rindu.


Namun, seandainya baginda melihat umatnya kini.
Apakah perasaan baginda?
perasaan Kekasih Allah?


Pasti hatinya terguris.
Kerana baginda telah meninggalkan dua perkara yang membawa kita ke jalan Allah.



"Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, nescaya tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah Al-Quran dan Sunnahku." - Khutbah Terakhir Rasulullah.



Jadi mengapa kita tinggalkan dua perkara itu?
Mengapa tidak ikuti agar tidak terpesong dan sesat?
Soal Hati, Soal Iman.




---
Muhasabah buat seorang da'ie. Menjaga dunia sekarang ibarat mengajar seekor ketam berjalan lurus. {Roses:7}


No comments:

Post a Comment